29 March 2011

Intro Sayangku Merajuk

Bagaikan tidak percaya. Berkali-kali Aireen pejam celikkan mata. Namun pandangannya tetap tidak berubah. Dia pandang lagi. Tenung. Lama. Ditenyeh mata beberapa kali. Fuhhh kiri... fuhhh kanan. Tengok lagi. Memang sah! Wajahnya tetap sama walaupun lima tahun tidak berjumpa. Oh... tidakkk!

Dadanya yang bergelora kian berombak. Semakin tidak keruan. Bertambah kacau! Marah, geram, sakit hati. Bagaikan ramuan yang akan membuatkan dia meletup tidak lama lagi.

Mesranya dia sedang menjamu selera di Restoran McDonalds dengan orang tersayang. Laura! Ya... tentu wanita jelita yang manis bertudung biru jernih yang sedang bersama Shahir itu adalah Laura. Cantik!

“Patutlah Shahir tinggalkan aku...” gumam Aireen. Dia sedang membuat kesimpulan sendiri. Mulutnya herot kiri kanan. Menahan rasa hati yang sedang sakit dan pedih.

Terasa dirinya begitu kerdil. Laura terlalu cantik jika dibandingkan dengan dirinya. Wanita itu punya segala-galanya yang dia tidak miliki. Dan yang paling penting tentu sahaja restu daripada ibu Shahir sendiri.

Aireen hanya mampu gigit bibir memandang kejelitaan wanita yang menjadi saingannya. Pasti mana-mana lelaki pun akan memuja kecantikan ciptaan TUHAN itu. Dan, Shahir juga pasti sudah jatuh hati.

Siapalah dia kalau nak dibandingkan. Memang dia manis. Apalagi dengan gigi taring yang berlapis dan lesung pipit dalam yang terukir setiap kali dia tersenyum. Tetapi, bila melihat Laura dengan mata kepala sendiri, dia berasa rendah diri. Tidak mungkin dia mampu menandingi apa yang gadis itu miliki. Cukup sempurna!

Paling meremukkan hatinya apabila melihat kemesraan mereka berdua. Bersenda gurau dan bergelak ketawa bagaikan merpati dua sejoli. Sayangnya kebahagiaan itu dibina daripada air mata darahnya saban hari.

Tekak Aireen terasa pahit dan perit hingga dia berasa sukar mahu bernafas. Bagaikan bernafas dalam air kala itu. Kalau terus dipandang, boleh lemas akhirnya. Betapa remuknya hati. Dadanya turun naik dengan pantas. Hanya TUHAN yang tahu betapa jiwanya sedang terseksa.

“Ya ALLAH, Ya TUHANku... berikanlah hambu-MU ini kekuatan untuk bersabar dan bertahan dengan apa sahaja dugaan,” rintih Aireen dengan fikiran yang bimbang. Dia takut tidak mampu berdepan dengan situasi ini.

Satu-satunya lelaki yang pernah dicintai kini berada di depan mata. Perlukah aku pergi menyapa... bertanya khabar atau memeluknya? Grrr... tentu sekali tidak. Kenapa? Sebab cinta aku pada Shahir hanya tinggal sejarah hitam. Hanya tinggal kubur dan batu nisan.

Kini, perasaan cinta yang pernah bertapa di dalam hatinya suatu waktu dulu sudah terlalu asing. Segalanya sudah hilang ditelan penderitaan yang terpaksa digalas hari demi hari.

Yang ada hanya rasa kecewa dan rasa dikhianati. Marah tidak usah ditanya. Barangkali aku perlu hadiahkan sahaja penampar kepada Shahir. Atau paling tidak pun, biar diketuk kepala lelaki itu dengan kasut tumit tiga inci jenama Bonia yang tersarung kemas di kakinya.

Biar hatinya rasa puas! Mungkin tindakan itu dapat membalas segala penderitaan yang terpaksa diharunginya selama ini. Dapat mengembalikan semula keyakinan yang hampir lebur setelah hati dan perasaannya diperkotak-katikkan sekian lama.

Tapi untuk apa? Semua itu tidak dapat melenyapkan derita yang sakit berbekas di hatinya. Sampai bila-bila pun tidak akan ada ubat yang dapat menyembuhkan parut yang sudah ditoreh.

Bertemu dan berdepan semula dengan lelaki itu hanya membangkitkan luka lama. Parut yang tinggal tentu akan berdenyut kembali. Berdarah. Dan dia juga yang akan terus terseksa.

Aireen tertunduk. Merenung lantai dengan hati yang hiba dan rawan. Suasana hingar-bingar di Subang Parade seolah-olah hilang dan sunyi daripada pandangannya. Dia bagaikan berada dalam dunianya sendiri.

Terasa pergerakan waktu begitu lambat. Dia pejam mata. Panas. Mahu sahaja dia menangis di situ. Tidak! Bukan menangis... tapi rasa mahu meraung! Meluahkan apa yang sarat berbuku-buku di dalam dadanya.

Kenapa pada saat aku sudah belajar untuk melupakan kisah lalu, pertemuan yang tidak di duga ini harus berlaku? Ah, tak sepatutnya dia datang ke sini hari ni. Kalau tidak semua ini pasti tak akan terjadi! omelnya geram dengan gigi sengaja diketap kuat.

Dia harus lupakan kisah lalu. Berpaling dan pergi. Saat itu juga tubuhnya dipusing 180 darjah. Biarkan lelaki itu terus menjadi kenangan.

“Aireen...”

Baru sahaja dia ingin memulakan langkah ke arah Fyra dan Drya yang masih leka bermain, kedengaran namanya dilaung dari jauh.

Jantungnya berdebar kencang. Terasa nafasnya putus-putus. Suara itu... oh TUHAN... tidak mungkin dia dapat melupakan suara yang dulunya kedengaran begitu manis dan romantis. Dia telan liur. Gugup!

Aku tertawan kerana suara itu. Aku tergoda kerana bisikan-bisikan romantis yang pernah diucapkan dengan kalimah yang cukup indah.

“Aireen...”

Aireen buka mata perlahan-lahan. Dia sedar, sudah terlambat untuk dia melarikan diri. Sudah terlambat untuk dia mengelak daripada berdepan dengan Shahir. Lelaki itu sedang menghampirinya.

Dia menarik nafas panjang, lalu dihela perlahan-lahan. Matanya dipejam semula untuk mencari kekuatan agar dia tidak karam dengan air mata di hadapan lelaki itu. Biar sukar sekalipun, dia tidak mahu nampak lemah.

Kuatkan semangat Aireen... jangan terlalu mudah menyerah kalah. Mungkin inilah masanya untuk membalas semua sakit hati yang dia pernah tinggalkan. Biar dia sedar! Suara hatinya berbisik.

“Aireen...” Sudah tiga kali namanya diseru.

Ah, mungkin dia tersalah orang. Di hadapannya sekarang bukan Shahir, tetapi pelanduk dua serupa. Mereka hanya dua insan berbeza tetapi mempunyai wajah yang mirip benar dengan lelaki yang pernah bertakhta di hatinya.

Atau lelaki itu yang tersilap orang. Nama gadis yang dicarinya mungkin sahaja serupa dengannya, tapi dia sebenarnya sedang mencari orang lain. Ya! Hanya nama mereka sahaja yang sama. Huh! Logik ke tu? Akalnya mencerna sendiri.

Atau dia perlu berlakon? Berpura-pura menjadi orang lain agar Shahir tertipu. Dia bukan Aireen. Dia bukan wanita yang lelaki itu kenali. Dia hanya seorang gadis asing dan mereka tidak pernah bertemu sebelum ini.

Dia sempat berdoa. Biar semua ini hanya satu mimpi ngeri yang akan berakhir tidak lama lagi. Matanya dipejam rapat. Harapannya apabila terjaga nanti, semua itu akan lenyap... amin. Tangan diraup ke muka.

5 comments:

DLa said...

TEHNIAH..pada AYU EMELDA..kuar novel baru SAYANGKU MERAJUK..

dah baca intro buat lg x sabar nk bli nih..tp kn tggu la pulak..lg 2 mggu PBAKL..

ayuemelda said...

tq DLa... sabo... yg ditunggu2 akan tiba jua. ;)

Cik Syira said...

Kak ayu... lambatnya nak launching... tak sabar nak buku tu..! :(

eimea said...

tahniah...da baca novel ni.. memang best...

Dyla98 said...

best gila kak novel tu...smpy nangis saya baca!