02 October 2012

Kembara UK ~ Jalan-jalan Cari Ilham di Cardiff

Sudah lebih sebulan di sini, alhamdulillah... segalanya mula berjalan lancar walaupun pada mulanya berdepan dengan masalah untuk mendapatkan rumah. Maka kini, secara rasminya bermulalah aktiviti menjelajah England. Kalau diizinkan-NYA memang berhajat sangat nak jejak serata ceruk... utara-selatan-timur-barat. Itupun kalau terdaya. Tambahan pulak masa yang ada cuma hujung minggu.

Paling best di UK... pergi mana-mana pun mesti ada car boot sales. Kira macam jualan lelong barangan terpakai atau kalau ada yang berminat dengan barang-barang antik, inilah masanya. MURAH!

 
Sempat lagi singgah car boot masa di Cardiff. Jamu mata. Alahai! Terasa nak angkut semua yang berkenan di hati. tapi apakan daya. Susah pulak nak bawa balik nanti!

Memang wajib beli novel. Kali ni cuma empat buah. Harganya cuma 50p, dalam RM2.50 senaskah.

Singgah Gift shop. Nampak tak ada perkataan menyambut kat cermin tu. Hikhik... pelik sungguh!

 
 Esoknya, hampir seharian di St Fagans National History Museum. Kawasannya cukup luas. Lenguh juga lutut & sendi-sendi. Tapi puas!


Salah satu kedai lama yang menjadi tarikan di museum.

Ada rupa mesin ABC tak? Hahaaa... sebenarnya mesin kopi...

 
Krina teruja jumpa taman bunga.

Aqif, Adam dan Ryan. Kanak-kanak riang.

Fall... cantik. Dedaun mula merah dan keperangan. Boleh buat cover novel ni... ;)

Akhirnya, solat dan menjamu selera di Restoran Lilo.

Terima kasih banyak-banyak kepada Abang Yusri sekeluarga. Siap tapau nasi lemak bagi kami mengalas perut untuk perjalanan seterusnya. Insya-ALLAH kalau ada rezeki kami sampai lagi ke Cardiff.

01 October 2012

Yang mana satu ye?


AE masih mencari arah utk mulakan plot manuskrip baru. Mana satu yg menjadi pilihan hati pembaca? Romantik komedi / Sedih / Thriller / Jiwang karat / Remaja / Islamik...mana yg paling anda suka?
  1. Lagu Rindu
  2. Kasih Dania
  3. Cinta Kepala Batu
  4. Sayangku Merajuk
  5. Selamba
  6. Mahar Setulus Hati
  7. Benci! Benci! Benci!

20 September 2012

Selamba di Top 10 Novel Remaja Teen @ Prima


Alhamdulillah, syukur, Selamba di Top 10 Novel Remaja Teen @ Prima. Terima kasih AE ucapkan kepada para pembaca yang mendapatkan novel Selamba :) 

Insya Allah, novel remaja kedua AE akan menyusul tak lama lagi. Tunggu ya!

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥

19 September 2012

Kembara mencari ilham...


Kembara mencari ilham ~ Conwy Castle, Wales... indah sungguh ciptaan-NYA. moga para pembaca dpt sama2 nikmati keunikannya dlm manuskrip yg sdg AE usahakan... bergerak dgn kadar yg amat perlahan @_@ semput2!

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥ 

30 July 2012

Benci! Benci! Benci! di Sinar Harian

Klik gambar untuk berita penuh. TQ :)

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥ 

29 July 2012

Laman mini Mahar Setulus Hati


Jemput singgah ke laman mini novel Nur Mahar Setulus Hati @
http://maharsetulushati.wordpress.com/

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥

27 July 2012

Laman mini Benci! Benci! Benci!


Jom singgah ke laman mini Benci! Benci! Benci! @
http://benci3x.wordpress.com/

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥

09 July 2012

Benci! Benci! Benci!


Benci! Benci! Benci!
Tetapi lelaki itu a.k.a Zarif Arfan juga yang jadi suami. 
Bukan kerana dipaksa, bukan disuruh dan bukan juga desakan sesiapa.
Qisya Ammara sendiri yang rela...

Bab 1Bab 2; Bab 3; Bab 4
Bab 41 ; Bab 53 ; Bab 57 ; Bab 62 & Bab 63 ; Percayalah...

Sinopsis
Tak suka! Tak nak! Tak mahu!” ~ Qisya Ammara.

Tetapi Zarif Amri juga yang jadi suami. Takdir mengatasi segalanya. Hubungan mereka terpateri dengan ijab dan kabul. Bukan kerana dipaksa, bukan disuruh dan bukan juga atas desakan sesiapa, Qisya sendiri yang rela.

Baru semalam bergelar isteri, angannya untuk mengecap bahagia hancur berderai. Menyesal! Sayang, segalanya sudah terlambat. Cinta yang cuma suam-suam kuku semakin haru-biru. Cemburu dan dendam meranapkan segalanya. Setiap kali rasa kasih hadir, ada sahaja yang jadi penghalang. Nama Akim bagaikan satu badi untuk mereka berdua merasai kebahagiaan. Kesannya, jasad dan jiwa Qisya cukup terdera dan terseksa.

Saat berputus asa dengan cinta, Zarif mula sedar bahawa isterinya tidak bersalah. Namun, mampukah sekeping hati yang sudah hancur lebur mengenal erti cinta lagi? Dia akan berjuang untuk memiliki cinta Qisya yang hilang tatkala dirinya kian dibenci.

Tinta Penulis
Assalamualaikum…
Syukur kepada-NYA kerana terus memberi ilham untuk terus berkarya. Dan terima kasih juga kepada insan-insan di sisi yang sentiasa setia di sisi.

Benci! Benci! Benci!
Adalah kisah cinta Adam dan Hawa yang cuba mencari bahagia di alam berumah tangga. Hakikatnya, ‘mendirikan masjid’ memang senang. Tetapi mengekalkan keharmoniannya bukan mudah! Kerana cabaran dan dugaan tidak pernah lupa datang membadai.

CINTA... cukupkah sebagai modal dalam perkahwinan? Bukankah cinta cukup unik dengan maksudnya yang tersendiri?

“You're the one who broke my heart, you're the reason my world fell apart, you're the one who made me cry. But  yet, I'm still in love with you and I don't know why.”

Begitulah pengalaman Qisya dengan cinta. Betapa hati dan perasaannya sebagai seorang isteri dengan mudah diperkecilkan oleh suami. Bagaimana kejujuran dan pengorbanannya telah dipersenda. Namun, setiap kali dia cuba lari, cinta bagai merantai dirinya.

Dan Zarif, adalah seorang lelaki yang terlalu taksub dengan cinta. Sanggup mempertaruhkan apa sahaja demi memiliki cinta. Tetapi sayang, dia lupa menghargai saat impiannya sudah ada dalam genggaman. Ketika segalanya telah hilang, barulah dirinya tersentak! Namun, perlukah ada kemaafan bila luka yang terlakar terlalu dalam?

Kepada para pembaca, terima kasih atas sokongan kalian. Selamat menghayati kisah Qisya Ammara dan Zarif Amri. Andai ada yang baik dalam nukilan ini, Alhamdulillah...

Kalau ada salah dan silap, hanya ampun dan maaf dipinta. Sesungguhnya, kita hanya manusia yang sentiasa mencari cinta. Dan cinta yang agung hanya milik-NYA. Kerana hanya DIA yang lebih mengetahui setiap ketentuan...

Salam Sayang...

Benci! Benci! Benci! ~ Percayalah...


Qisya yang duduk di sisi katil sekadar memandang dengan ekor mata. Hatinya sedikit terusik. Ada rasa kesal dan bersalah. Salah diri sendiri kerana membuat kesimpulan tanpa usul periksa.

Beberapa minit keadaan terus dingin. Setelah Qisya menimbang beberapa perkara dan membuang rasa ego yang beraja, perlahan-lahan dia menapak ke arah Zarif, lalu duduk di sofa yang sama.

Dia di hujung sebelah kiri. Lelaki itu pula di hujung sebelah kanan. Anak muda itu nampak ralit dengan bacaannya.

“Awak masih marahkan saya?”

Kaku.

“Maaf... memang salah saya.”

Zarif terus menyepi. Mahu menduga sejauh mana Qisya mahu mengakui kesilapannya. Siapa tidak terasa hati dituduh secara melulu begitu. Tetapi bukannya memberi kesan besar sangat sampai dia perlu berdendam atau marah.

“Saya tak suka terhutang budi sebenarnya,” ujar Qisya perlahan. Tunduk menekur lantai.

“Jadi, awak ingat saya cuba tabur budi?” Sinis suara Zarif.

Qisya tersentap mendengarnya. Marah nampak? Aduh! Susah, susah... Buruklah lelaki merajuk.

“Awak merajuk sebab saya cakap macam tu tadi?” soalnya dengan suara lembut. Adatlah bila memujuk.

Zarif menjongket bahu. Sengaja jual mahal.

“Saya minta maaf...” Suara Qisya antara dengar dan tidak. Berat nak ucap kata maaf. Tapi bila mengenangkan kebaikan yang lelaki itu sudah buat, dia terpaksa mengalah.

Diam. Kata maaf gadis itu bagai tidak memberi kesan di hati Zarif. Sedangkan dia cukup gembira sebenarnya.

“Saya minta maaf... dan saya mahu berterima kasih dengan awak.” Dikuatkan sedikit suaranya kali ini. Manalah tahu, kalau-kalau lelaki itu memang ada masalah pendengaran.

Zarif menoleh. Ditayang wajah tegang. Mata mereka saling bertaut. “Apa maksud awak tak mahu terhutang budi dengan saya? Apa sebenarnya yang awak bimbangkan sangat?”

“Saya... saya...” Qisya hilang kata. Kelu. Digigit bibirnya.

“Saya tak akan minta awak balas budi. Sebab saya pun tak minta bertembung dengan Taufik yang sedang tergolek kesakitan tengah jalan. Bukan manusia namanya kalau saya tinggalkan dia dalam keadaan begitu, atau buat-buat tak nampak semata-mata untuk elakkan awak rasa terhutang budi,” hambur Zarif panjang lebar. Ada nada tegang dalam suaranya.

“Sorry...” Nada Qisya bertukar lebih lembut. Sebak apabila mendengar kata-kata Zarif sebegitu. Mungkin itu juga yang lelaki itu rasakan tadi.

“Saya tahu saya buat silap kerana bertunang dengan Zaura,” rintih Zarif kesal. “Tapi jangan hina kebaikan saya.”

“Zarif...” Qisya memanggil perlahan. Lebih pada memujuk. Tidak mahu kesilapannya bertambah banyak.

Akhbar di tangan diangkat semula. Bagai sedang makan hati saja tingkah Zarif. Tambahan pula dengan wajah kelat dan tegang yang ditunjukkan.

“Saya benci bila awak cuba buat baik. Awak sendiri tahu sejarah kita,” luah Qisya jujur.

Zarif diam seketika. “Sejarah kita yang membuatkan awak membenci saya? Cuma sebab saya budak nakal di sekolah dulu yang tak pernah terlepas dari buku catatan pengawas awak. Begitu?” sindirnya.

Tersentap lagi Qisya. Air liur yang ditelan terasa pijar. Bukan itu sebab utama kenapa dia membenci Zarif. Spontan, nama Najlah kembali berlegar di fikiran.

Cuba diusir prasangka lama. Tapi kerap kali juga ia datang menghantui dirinya. Bagaimana kalau lelaki yang disangka Zarif itu sebenarnya orang lain?

“Kita bukan remaja lagi, Qisya. Masing-masing dah berubah. Kita dah dewasa.”

“Tapi kenapa saya yang awak cuba jadikan teman sejiwa?”

Zarif memandang wajah gadis itu lama. Menghantar rasa hati yang jujur dan ikhlas. Mahu Qisya tahu luahan hatinya lahir daripada perasaan yang tulus. Dia kasihkan Qisya sepenuh hati.

“Saya tak punya apa-apa. Tiada yang menarik dengan seorang insan bernama Qisya Ammara. Malah, hati saya juga sudah diserahkan pada orang lain. Dah menjadi milik lelaki yang saya cintai.”

“Tapi itu tak bererti hati awak tak boleh berubah. Berikan saya kesempatan dan peluang untuk buktikan.”

“Jangan buang masa awak,” tegas Qisya. Dia benar-benar pasti tiada yang boleh menggugat rasa cinta di hatinya.

“Saya akan sentiasa menunggu sampai hati awak terbuka untuk seorang insan bernama Zarif Arfan. Bukan harta atau kemewahan yang saya tawarkan untuk buat awak terhutang budi...”

“Zarif...” potong Qisya.

“Tapi saya punya keikhlasan dan kasih sayang untuk mencintai awak sepenuh hati. Tak mungkin ada lelaki lain yang mampu mencintai awak sebaik saya. Percayalah,” luah Zarif penuh perasaan seakan memateri janji.

Qisya terkedu. Dia hilang kata. Dia tidak sanggup mengambil risiko. Baginya, cinta tidak boleh ditukar ganti dengan mudah.

“Saya bukan Zarif yang dulu. Kesilapan lalu telah banyak mengajar saya menjadi manusia yang lebih baik.”

Kesilapan lalu?! Dada Qisya dihambat debar. Kata-kata pemuda itu bagai mengumpil sebahagian daripada teka-teki yang menjadi iguannya sekian lama.

Mungkinkah dia?

01 July 2012

Kenangan Pesta Buku Selangor '12 @ SACC, Shah Alam ~ 30 Jun 2012







Benci! Benci! Benci! ~ Bab 53

PANDANGAN Qisya dilontar jauh ke depan. Memandang air yang kebiruan di sepanjang Long Wharf Park, New Haven. Tenang... sedangkan hatinya terus bergelora. Kakinya menguis pasir yang halus.

“Qisya...”

Suara serak itu mengganggu ketenangan yang cuba dinikmati. Sebaik berpaling, Qisya melihat sejambak bunga dihulurkan kepadanya.

“Untuk apa?” soalnya lemah. Terusik juga dengan jambangan bunga itu.

“Ketenangan...” jawab Zarif perlahan apabila jambangan bunga itu sudah beralih tangan.

Mereka duduk bersebelahan. Sempat bersapa mata. Kemudian masing-masing membawa pandangan ke lain.

Bunga mawar yang berwarna merah jambu itu dicium sebelum diletakkan di atas pasir.

“Masih ingatkan dia?” soal Zarif perlahan.

Qisya menganggguk lemah.

Zarif memejam mata. Kemudian meraup muka dengan tapak tangan. Sabarlah hati.

“Masih sukar untuk saya terima apa yang berlaku. Dikhianati dua kali. Bukan sesuatu yang remeh, kan?”

Pedih menyentap tangkai hati Zarif. Benarkah dia mengkhianati wanita yang dicintainya?

“Sukar untuk saya percaya bahawa Akim sanggup berpura-pura selama ni. Bukan setahun dua, tapi hampir lapan tahun lamanya.”

Zarif kecewa. Dia suami yang ada di depan mata dan di samping Qisya. Tetapi fikiran Qisya masih tidak pernah sunyi daripada mengingati lelaki itu!

“Hmm... kekasih hati,” cebik Zarif. Sinis. Dia menguis pasir di kaki. Kemudian tangannya mencapai ranting dan mula melakar sesuatu di atas pasir.

“Ini soal hati dan perasaan.”

“Habis... saya apa? Tak ada hati dan tak ada perasaan? Saya suami yang tak tahu cemburu?”

Qisya menggigit bibir.

“Saya di depan awak ni tunggul agaknya,” sindir Zarif dengan bibir tersenyum. Dibuat-buat.

“Jangan terus mendesak saya, Zarif.”

“Jangan sampai terlewat untuk segala-galanya. Jangan menyesal,” ujar Zarif bagai satu amaran.

“Saya pernah merasai erti cinta dengan dia. Bukan semudah itu boleh dilupuskan.”

“Tapi itu bukan cinta. Mana ada istilah cinta kalau dibina daripada dendam dan pembohongan. Terimalah hakikat, Qisya! Berilah peluang pada hubungan kita.”

Bibir Qisya beku untuk mengiakan. Matanya tunak ke pasir. Melihat perkataan yang dilakarkan suaminya.

Sorry...

29 June 2012

Benci! Benci! Benci! ~ Bab 57


MENGGELETAR tangan Qisya saat terpandang kiriman e-mel daripada Akim. Bukannya satu, tapi tiga. Sudah hampir seminggu dia tidak menggunakan internet. 

Hati sedang di persimpangan. Sama ada mahu buka atau tidak. Baca atau dibiarkan saja.

Message: Saya sayang awak

“Tak ada salahnya. Setakat baca.” Suara hatinya mengizinkan.
Perlahan-lahan dia membuka e-mel itu. Satu per satu perkata dibaca dengan hati terusik.

David beritahu awak datang ke Washington. Tapi malunya saya apabila tahu awak menyaksikan sesuatu yang tak sepatutnya terjadi.

I’m really sorry for what had happened. Segalanya bukan kehendak hati. Itulah yang pertama kali. Percayalah, Qisya. Saya bersalah dan berdosa. Pada DIA dan pada awak.

Kalau kisah lalu boleh diubah semula, tentu saya akan pastikan perkara itu tak berlaku. And I can only leave it all behind. Because I can’t go back no matter how.

Qisya membaca e-mel yang kedua setelah menarik nafas dalam-dalam.

Message: I’m so sorry

I’m so sorry... hanya itu yang mampu saya ucapkan. Memang salah saya. Saya bodoh. It’s hard to accept, but I can’t change the past.

Sesungguhnya, apa yang berlaku bukannya sengaja. Semuanya terjadi dengan tiba-tiba bila saya mahu buang rasa sakit dan pedih di hati. Sakitnya bila insan yang dicintai kepunyaan orang lain.

Cinta kita yang berakhir secara tiba-tiba membuatkan saya hilang arah. I’ve lost faith in everything that I believe.

Tapi percayalah, saya tak akan lakukan perkara terkutuk itu lagi. Apa yang berlaku adalah satu kesilapan.

Given a chance, people can change. Saya juga. Jadi saya merayu, berilah saya peluang untuk buktikan.

Kali ini Qisya lebih pantas membuka e-mel seterusnya.

Message : Give me a chance

Kalau dalam hati awak pernah menyayangi saya... berilah saya kesempatan untuk betulkan kesilapan. Saya hanya manusia lemah yang tergelincir. Tapi janji, saya akan kembali.

Saya tercari-cari tempat untuk berpaut. Mahu melupakan awak. Tetapi sukar sekali. Rasa kecewa dan patah hati mendesak saya mengambil jalan mudah. Membuat tindakan bodoh.

Membelakangkan agama dan pegangan kita. Akhirnya, memakan diri sendiri.

Kesal dan berdosa. Perasaan itu sedang menghukum saya. Tapi mujurlah saya sedar sebelum terlambat. Betapa ALLAH masih mengasihi saya sebagai hamba-NYA yang lemah.

Maafkan saya. Cuma satu saya pinta, biarlah hubungan kita terus terjalin walaupun hanya sebagai kawan. Hanya satu permintaan saya.

Bolehkah kita berjumpa untuk menjernihkan keadaan? Biar saya jelaskan dengan lebih terperinci apa yang berlaku.

Tanpa sedar, air mata Qisya menitis. Lengan baju dikait, mengelap pipi yang lencun dengan mutiara-mutiara jernih.

Tidak tahu kenapa ada rasa belas yang hadir. Dia jatuh simpati apabila membaca luahan perasaan Akim.

Mungkin dia juga bersalah atas apa yang terjadi. Namun, apabila kisah yang dibongkarkan Zarif melintas di kepala, dia menggigit bibir. Rasa kecewa bersarang. Tapi benarkah?

Selama ini dia mendengar daripada pihak Zarif. Mungkin ada baiknya memberi kesempatan kepada Akim juga untuk menjelaskan segalanya. Tentu lebih adil dengan cara itu.

Butang reply ditekan.

Assalamualaikum...
Harap awak sihat. Jiwa dan perasaan. Begitu juga dengan saya di sini. Fizikal saya sihat. Tapi jiwa... masih belajar menerima apa yang telah berlaku dengan waras. Belajar untuk melupakan... dan memaafkan.

Jika kemaafan dapat membuatkan awak sedar dan insaf, anggaplah saya telah memaafkan. Tetapi untuk merancang pertemuan, rasanya tidak perlu. Cukup sampai di sini saja.

Memikul gelaran isteri bererti saya perlu menghormati seorang lelaki bergelar suami. Zarif suami saya kini. Hubungan kami suci. Terikat dengan satu perjanjian dengan pengertian yang mendalam.

Terimalah, Akim. Antara kita hanya ada noktah. Jangan dipanjangkaan lagi cerita lama. Saya redha menerima ketentuan takdir. Jodoh, ajal dan maut yang tersurat bukan kita yang tentukan.

Kini, saya sayangkan dia. Sepenuh hati. Sudah tiada ruang kosong untuk sesiapa lagi. Bagi saya, dia lelaki yang cukup sempurna. Yang mampu membimbing saya ke ‘sana’ kelak, insya-ALLAH.

Doa saya, semoga ada wanita yang akan mengetuk pintu hati dan membahagiakan awak suatu hari nanti. Berjuanglah demi sebuah kebahagiaan dengan insan yang layak untuk awak.

“Baca e-mel Akim?”

Suara serak Zarif membuatkan Qisya terkejut. Tubuhnya keras, tidak tahu bagaimana mahu menjawab
.
Wajah tegang dan mendung Zarif membuatkan dia dihimpit rasa bersalah. Dia tahu nama lelaki itu pasti membuatkan Zarif kecewa.

“Betul kan?” Zarif bagaikan mendesak.

“Saya cuma baca e-mel yang dia hantar. Maafkan saya sebab tak beritahu dulu,” ujar Qisya lambat-lambat dan perlahan.

“Beritahu saya?”

“Maksud saya...”

“Buatlah apa yang awak rasakan baik untuk diri awak. Tak perlu minta izin saya. Saya bukan sesiapa...” Kata-kata itu terhenti begitu sahaja. Zarif masuk ke bilik bacaan, mengunci pintu dari dalam.

SAKIT! Tapi tangan Qisya terus mengetuk daun pintu.

“Apa?” Terdengar suara keras dari sebelah sana.

“Boleh saya masuk?”

Beberapa ketika berlalu, Zarif masih memencil diri. Qisya mengetuk lagi. Kali ini lebih kuat.

“Jangan ganggu saya boleh tak? Saya sibuk!”

Qisya menggigit bibir. Apabila pintu masih tertutup, dia tidak mahu kalah. Tidak akan berputus asa. Apa nak jadi... jadilah.
Apabila tubuh Zarif terjengul, Qisya mengetuk-ngetuk dada suaminya.

“Opss... sorry.” Dia menekup mulut.

“Nak apa?”

“Awak...”

“What?”

“Awak... saya nak awak...” Melentik jari Qisya di atas dada Zarif dengan mata terkebil-kebil.

“Are you out of your mind?” soal Zarif terpinga-pinga.

Qisya senyum meleret. Dia melangkah masuk, tertinjau-tinjau ke segenap sudut bilik seperti sedang membuat pemantauan.

“Awak buat apa tadi?” soalnya dengan suara lunak sambil duduk di kerusi empuk Zarif.

Zarif mencekak pinggang, memandang isterinya dengan pandangan tajam. Keliru pun ada.

Lebih manis senyuman Qisya.

“Awak nak apa sebenarnya? Cuba cakap terus terang. Jangan ganggu... sebab saya banyak kerja!”

“Hmm...” Qisya memintal-mintal rambutnya dengan jari.

“Jangan main-main boleh tak?”

“Saya nak perhatian... kasih sayang dan cinta dari awak.”

“Nonsense! Jangan merepek.”

“Betullah...” Manja suara Qisya.

“Sudahlah... keluar. Saya ada banyak kerja yang perlu disiapkan! Buang masa layan kerenah awak.”

“Halau nampak...” Suara Qisya meleret, mendayu-dayu. Bibir dimuncung ke depan.

“You make my world upside down. Tolong keluar. Saya perlu siapkan assignment.”

“Okey...” Qisya bangun. Dihadiahkan kucupan lembut di pipi suaminya. Sempat lagi dia mengenyit mata sambil berlenggang keluar.

Zarif terpinga. Terpana! 

28 June 2012

Benci! Benci Benci! ~ Bab 62 & 63

~ Bab 62 ~

“DAMN YOU!” amuk Zarif sambil menghentak stereng kereta. Sebaik melihat tubuh isterinya tenggelam dalam dakapan Akim, dia tidak sanggup memandang lagi. Cukuplah dirinya ditipu hidup-hidup.

Enjin kereta dihidupkan dan bergerak tanpa destinasi. Gambaran tadi melekat di kepala. Masing-masing cuba melempiaskan rindu dendam barangkali. Tanpa segan silu.

Ini bukan pertemuan mereka yang pertama. Sudah berulang-ulang kali? Aduh! Maruahnya terasa bagai menyembah bumi. Hatinya bagai disiat-siat. Sakitnya hanya DIA yang tahu.

“Kenapa, Qisya? Kenapa?” Tangan kanannya menghentak-hentak stereng kereta. Bunyi hon yang panjang menyedarkan dirinya. Hampir sahaja keretanya bertembung dengan kereta dari arah depan. Nasib baik dia sempat mengelak.

Dia memarkir kereta sebaik membelok ke kawasan kedai. Beristighfar dia berkali-kali. Dipejamkan mata dan mengurut dada. Kolam mata terasa hangat.

“Ya ALLAH... kuatkanlah kesabaranku. Aku hanyalah hamba-MU yang lemah. Sentiasa khilaf dalam membuat percaturan hidup. Tunjukkanlah kepadaku jalan yang benar. Jalan orang-orang yang ENGKAU redhai,” doanya dalam sendu sambil meraup muka dengan telapak tangan. 

Sakitnya dikhianati insan yang disayangi. Jiwanya kosong dan hilang arah. Disangkakan Qisya sudah melupakan Akim. Lewat waktu ini hubungan mereka mula mesra kembali. Tetapi kehadiran Akim mencipta bala. Bedebah! Segala impiannya sudah hancur!

Mujur segalanya terbongkar sekarang. Walau sakit dan sengsara, dia tetap harus berdepan dengan hakikat. Air matanya terlerai. Setitis melurut di pipi. Panggilan telefon yang diterima daripada Akim terus berputar bagai pita rosak dalam kepala.

“Kami memang selalu jumpa tanpa pengetahuan kau. Kau saja yang bodoh dan tertipu selama ni.” 

Suara Akim terus bergema, membakar kasih sayang dan kebaikan hingga jadi bara.

“Tak usahlah mereka cerita. Aku tak akan terpedaya dengan permainan kau! Rancangan jahat kau!”

Ketawa Akim menggila. “Kalau kau mahukan bukti yang Qisya masih sayangkan aku, jangan lupa datang. Biar mata kau sendiri jadi saksi.”

“Tak! Aku tak akan jatuh ke dalam perangkap kau. Qisya tak mungkin tergamak bertindak begitu.”

“Pengecut!” tempik Akim lantang. 

“Cakaplah apa yang kau mahu. Aku tak akan terpedaya.”

“Kesian kau, Zarif... aku tahu kau takut berdepan dengan kebenaran. Kau takut apa yang aku buktikan nanti membuat kau menderita.” Lelaki itu semakin seronok meranapkan perasaan Zarif. 

Dada Zarif kian berombak.

“Pengecut! Itu sahaja alasan kau. Atau kau boleh buktikan sebaliknya jika kau datang ke sini. Saksikan sendiri bahawa antara aku dan Qisya tak pernah berubah walaupun engkau suaminya.” 

Dan kini, apa yang dilihat tadi benar-benar menyesakkan dada. Sama sekali tak pernah diduga isterinya tergamak berbuat perkara terkutuk di belakangnya. Cukuplah! Dia tidak sanggup terus tertipu. Perkara ini harus diselesaikan dengan segera.

 ~ Bab 63 ~ 

BILA masuk ke rumah, Qisya amat terkejut melihat Zarif di ruang tamu. Belum sempat kakinya memanjat anak tangga, namanya dipanggil. Suara tegang suaminya amat menakutkan.

“Dari mana?”

“Er...” Qisya kelu. Saat matanya bertaut dengan pandangan Zarif yang merah menyala, bibirnya bagai digam.

“Dari mana?” jerkah Zarif.

Terenjut tubuh Qisya kerana terkejut. Dia menunduk. Bimbang dan takut saling mengasak dalam dada. Apa pula kesalahannya kali ini. Besar sangatkah sampai Zarif nampak begitu bengis?

“Jawab bila aku tanya!” “Saya... sa... saya jumpa kawan.” Suara Qisya terketar-ketar. Sedih pun ada apabila dijerkah begitu.

“Siapa kawan kau?” Pandangan Zarif penuh amarah. Menanti dengan nafas panas jawapan isterinya.

Namun, bibir Qisya terus sepi. Apabila suaminya sudah mula menggunakan ‘kau - aku’, dia tahu sesuatu yang buruk bakal berlaku.

“Kau jumpa Akim?”

Qisya memejam mata.

“Jadi, betullah selama ni kau tetap jumpa dengan dia secara sulit di belakang aku?”

Qisya menggelang lemah. Air mata sudah bertakung. Kenapa lelaki itu menuduh tanpa usul periksa?

“Jangan tipu.”

“Jangan fitnah saya.” Mutiara jernih gugur tanpa dapat dikawal lagi. Tuduhan Zarif memilukan hati Qisya. Ini bukan kali pertama. Malah, lelaki itu pernah mengaku dia tersalah langkah. Dan kini Zarif mengulangi kesilapan yang sama?

Tubuh Zarif sudah tegak. Berdiri betul-betul depan Qisya. Jarak mereka hanya dua kaki sahaja. Debaran di dada Qisya semakin kencang.

‘Ya ALLAH... peliharalah hamba-MU ini daripada keburukan. Siramilah hati suamiku dengan rasa kasih dan sayang. Jauhilah hatinya daripada amarah, benci dan bisikan syaitan,’ doanya merintih dalam hati.

“Kau kata aku fitnah? Mata ni sendiri yang jadi saksi tahu tak? Dalam senyap kau berjumpa dengan dia!”

Diam. Mulut Qisya berat. Terasa tidak berdaya mempertahankan diri. Tidak mampu membuktikan dirinya tidak bersalah.

“Kenapa? Masih tak mahu mengaku? Atau kau sebenarnya terkejut kerana tembelang kau dah pecah?”

Air mata kian hebat gugur. Dilelas berkali-kali. “Memang... memang betul kami berjumpa. Tapi saya cuma tolong Akim. Dia dalam kesusahan... dia perlukan pertolongan saya...”

“Sudah! Kau ingat aku nak percaya pembohongan kau? Dasar perempuan murahan!”

Hancur lumat hati Qisya sebaik ayat itu terlucut daripada bibir suaminya. Bengkak hatinya. Luluh jiwanya. Apabila kesetiaannya diletak di tempat paling bawah, apa lagi yang tinggal?

“Isteri apa kau ni?” Suara Zarif bergema garang.

Tubuh Qisya berasa lemah longlai.

“Jadi, betullah semalam Akim masuk ke rumah ni?”

Qisya mendongak. Benar-benar tidak sangka Zarif tahu kedatangan Akim semalam.

“Jawab Qisya!”

“Dia datang... tapi...” Belum sempat ayat Qisya habis, pipinya sudah terasa pijar. Tamparan Zarif begitu kuat hingga tubuhnya terlentang ke belakang. Sakitnya menular ke setiap sendi. Pandangannya berpinar beberapa saat. Dia cuba bangun tapi tidak berdaya.

“Perempuan sundal!” Jari telunjuk Zarif menunjal-nunjal kepala isterinya. Amarah sedang menguasai diri. Bisikan syaitan telah meresap ke hati, menyemarakkan api benci dan dendam. 

Tangisan Qisya meledak. Parahnya jiwa. Tiadakah peluang untuk dia membela diri?

Kenapa Zarif menghukum tanpa usul periksa?

“Kau memang perempuan tak ada maruah. Menyesal aku kahwin dengan kau dulu!” Kali ini kepala isterinya ditolak sekuat hati.

Tubuh Qisya terjelepuk ke lantai lagi sekali. Maruahnya sudah tiada harga di mata suami. Inikan pula air mata. Langsung tidak memberi sebarang simpati. Malah, lebih mengundang kemarahan. 

Bagi Zarif, air mata itu hanya satu lakonan. Penuh kepura-puraan. Wajah naif dan polos isterinya selama ini hanya topeng untuk memastikan rancangannya berjalan lancar. Wajah isterinya semakin menyakitkan hati.

“Itu yang awak tahu kan? Menghukum tanpa usul periksa.” Entah dari mana datangnya kekuatan untuk meluahkan perasaan. Mungkin kerana Qisya sudah lali dengan panas baran Zarif.

“Kurang ajar kau!” Zarif mengangkat tangan tinggi.

“Pukullah kalau itu dapat puaskan hati awak. Awak memang dayus. Berani sakiti isteri.”

Darah panas sudah menggelegak. Pipi Qisya ditampar lagi. “Diam! Kau tak layak mempertikaikan aku!”

“Saya tak salah.” Qisya memegang pipi yang pedih.

“Diam! Kau tak layak bersuara. Perempuan macam kau memang patut kena pukul. Dan kau sepatutnya dilaknat dari muka bumi ni.”

Hati Qisya bagai disambar petir. “Awak sebenarnya yang dayus! Awak kejam, Zarif! Kejam!” 

“Hoi!” Pandangan lelaki itu semakin tajam dan bengis.

“Awak takut dengan bayang-bayang sendiri.”

Tangan Zarif lebih pantas. Pipi Qisya ditampar berkali-kali. Ada darah merah yang menyembur. Tidak cukup dengan itu kepala isterinya dihentak ke lantai tanpa belas kasihan.

“Awak... jangan...” Qisya meminta belas simpati.

“Rasakan!” Tempik Zarif yang dirasuk iblis.

“Ya ALLAH...” Hanya kalimah itu yang terucap dari bibir Qisya berkali-kali.

“Aku akan pastikan kau terseksa dan merana!” jerkah Zarif, lantas keluar dari rumah dengan amarah yang menjulang.

Tubuh Qisya benar-benar sakit. Dalam kesakitan dia mengengsot mahu mencapai telefon. Hanya nama Mila yang terlintas. Tangannya terketar-ketar. Nama ALLAH dilaung dalam hati. Bantulah hamba-MU ini. Dia terus merintih berdoa...

Jom ke Pesta Buku Selangor 2012 :)


♥ Ayu Emelda ♥

27 June 2012

Teristimewa buat pemilik Benci! Benci! Benci! :)

Special gift bg yg mendapatkan Benci! Benci! Benci! secara online @ http://ayuemelda.blogspot.com/ dan juga di Pesta Buku Selangor (SACC, Shah Alam) yg akan bermula 29/6 ~ 9/7 :-)

♥ Ayu Emelda ♥

26 June 2012

Kisah Cinta Qisya Ammara & Zarif Amri ...


Assalamualaikum…
Syukur kepada-NYA kerana terus memberi ilham untuk terus berkarya. Dan terima kasih juga kepada insan-insan di sisi yang sentiasa setia di sisi.

BENCI! BENCI! BENCI!
Adalah kisah cinta Adam dan Hawa yang cuba mencari bahagia di alam berumah tangga. Hakikatnya, ‘mendirikan masjid’ memang senang. Tetapi mengekalkan keharmoniannya bukan mudah! Kerana cabaran dan dugaan tidak pernah lupa datang membadai.

CINTA... cukupkah sebagai modal dalam perkahwinan? Bukankah cinta cukup unik dengan maksudnya yang tersendiri?

“You're the one who broke my heart, you're the reason my world fell apart, you're the one who made me cry. But  yet, I'm still in love with you and I don't know why.”


Begitulah pengalaman Qisya dengan cinta. Betapa hati dan perasaannya sebagai seorang isteri dengan mudah diperkecilkan oleh suami. Bagaimana kejujuran dan pengorbanannya telah dipersenda. Namun, setiap kali dia cuba lari, cinta bagai merantai dirinya.

Dan Zarif, adalah seorang lelaki yang terlalu taksub dengan cinta. Sanggup mempertaruhkan apa sahaja demi memiliki cinta. Tetapi sayang, dia lupa menghargai saat impiannya sudah ada dalam genggaman. Ketika segalanya telah hilang, barulah dirinya tersentak! Namun, perlukah ada kemaafan bila luka yang terlakar terlalu dalam?

Kepada para pembaca, terima kasih atas sokongan kalian. Selamat menghayati kisah Qisya Ammara dan Zarif Amri. Andai ada yang baik dalam nukilan ini, Alhamdulillah...

Kalau ada salah dan silap, hanya ampun dan maaf dipinta. Sesungguhnya, kita hanya manusia yang sentiasa mencari cinta. Dan cinta yang agung hanya milik-NYA. Kerana hanya DIA yang lebih mengetahui setiap ketentuan...

Salam Sayang...
♥ Ayu Emelda ♥

25 June 2012

Benci! Benci! Benci! @ Bab 41


SELEPAS subuh tadi lagi perasaan Qisya tidak enak. Tidak tahu apa tetapi itulah yang dirasakan. Apa yang berlaku antara dirinya dan Zarif begitu mengelirukan. Apa sebenarnya yang lelaki itu mahu daripadanya? Sebagai isteri atau hanya sekadar untuk mengisi ruang-ruang sepinya?

Bihun goreng yang masih berasap disenduk ke pinggan. Baru hendak ke bilik memanggil Zarif, lelaki itu sudah turun. Mereka bersapa dengan mata.

“Err...” Qisya ingin menegur tetapi bibirnya kaku.

Tiada senyuman, lelaki itu terus memakai kasut dan mencapai jaket, lantas berlalu. Tinggallah dia terkesima dengan perasaan berbalam. Dia pergi begitu sahaja? Hatinya sedang dikoyak-koyak. Setelah apa yang mereka lalui bersama semalam, kini lelaki itu kembali dingin. Meninggalkan dirinya tanpa sepatah kata.

Tubuhnya kaku di situ, memandang pintu yang sudah tertutup rapat. Sama seperti hati Zarif barangkali. Tertutup rapat hingga tiada ruang lagi untuk namanya hadir di situ. Rasa sebak bagai menghentikan nafas. Hatinya pedih bagai diselar, luka dan remuk.

“Kenapa jodoh aku dengan lelaki yang hipokrit dan dingin?” Dia mencemuh geram. Namun, dia segera beristighfar.

“Andai suatu hari nanti Qisya bersuami, hormatilah dia sepertimana mak hormatkan abah. Beri kasih dan sayang. Perhatian mak membuatkan abah bahagia, Qisya.”

Kasih sayang... itu yang diharapkan daripada seorang suami. Betapa Zarif perlu menerima penghargaan daripadanya untuk saling membalas.

“Kenapa Zarif tak macam abah? Mungkin kerana aku tak layak untuknya?” gumamnya dengan rasa rendah diri dan kerdil.

Dia mencapai baju sejuk, lalu keluar melalui pintu dapur. Tiada arah dan tujuan. Akhirnya, tersandar lelah di dinding. Angin sejuk mencengkam di segenap tubuh. Badannya menggigil. Nafasnya terasa sesak kerana udara sejuk atau sebenarnya kerana memikirkan arus hidupnya yang tiada haluan.

Matanya memandang kosong padang yang sudah keperangan. Pokok-pokok di sekitarnya hanya tinggal ranting. Gondol tanpa dedaun. Mukanya pula sudah terasa kebas.

Bunyi telefon rumah yang terletak di sebelah pintu dapur memaksa dia melangkah masuk dengan langkah berat.

“Saya tak balik tengah hari nanti.”

Qisya terkejut disapa suara di corong sana secara tiba-tiba.

“Hmm...” Tidak tahu apa yang perlu dijawab.

“Saya tak balik lunch nanti. Tak perlu masak banyak-banyak.

Cukuplah untuk awak seorang.”

“Okey.”

“Hari ni mungkin saya balik lambat. Agaknya malam baru sampai rumah. Banyak kerja.”

“Okey.” Sepatah juga yang keluar dari bibir Qisya.

“Jangan tunggu saya.”

Qisya memejam mata. Hatinya bagai dicarik-carik mendengar suara dingin Zarif. Sepantas itu dia berubah?

“Kenapa...” Belum sempat bersuara, talian di sana sudah diputuskan. Qisya menelan liur. Terasa diri cukup kerdil. Tiada nilai dan harga di mata seorang suami. Dirinya umpama sebiji bola. Boleh diperlakukan apa sahaja di kaki suami.

Perangai Zarif ada pasang surut. Sikap marah-tenang-tegangnya boleh datang dan pergi bila-bila masa. Perasaan dia sahaja yang penting agaknya. Sedangkan orang lain di sisinya tidak dipedulikan. Memang menyakitkan hati betul! Menyampah!

Kenapa dia boleh terperangkap dalam permainan Zarif? Kenapa dia buta melihat taring lelaki itu ketika cuba memikat dulu?
“Akim...” Spontan nama lelaki itu meniti di bibir. Ingatannya melayang. Kenangan manis yang pernah dikecapi hadir tanpa diundang. Ada rasa kesal datang menyapa.

Bagaimana hidupnya jika lelaki itu yang dinikahi? Adakah layanannya seperti Zarif? Sudah tentu tidak. Akim cukup sederhana. Dan hubungan mereka dulu tidak pernah berbunga pertengkaran.

Bahagiakah Akim? Sudah ada penggantikah? Ada cemburu yang terdetik apabila membayangkan lelaki itu di samping wanita lain. Bukan salah dia! Hatinya meningkah. Kerana keadaan mereka putus hubungan. Sudah takdir.

Qisya beristighfar. Kenapa dia teringatkan lelaki lain sedangkan dirinya sudah jadi milik Zarif? Hatinya terus bermuhasabah, menyesali kesilapan diri. Tapi rasa kecewa dengan layanan suaminya begitu meruntun kalbu. Sampai bila lagi dia harus menerima nasib sebegini? Sudah penat berharap. Hakikatnya dia sekadar pengemis cinta yang tidak punya harga.

Setiap kali dia cuba ingin menyayangi lelaki itu, semakin hatinya terluka. Sakitnya bukan kepalang. Mungkin menjauhkan diri adalah jalan terbaik. Membina benteng dan tembok agar hatinya tidak terus disakiti atau dilukai. Sekurang-kurangnya dia tidak lagi kecewa. Tidak terus berendam air mata.

Dia kian yakin. Itulah yang terbaik. Kasih sayang dan cinta yang mula berputik harus diusir jauh-jauh.

“BERANGAN?” sergah Fatah. Pelik melihat sikap Zarif beberapa hari ini. Perhatian dan tumpuan seakan tergugat.

Zarif tersenyum tawar, lalu meneguk kopi yang masih panas. Sandwic tuna di depannya masih tidak terusik.

“Tell me, bro. What goes wrong?”

Zarif menggeleng.

“Aku tahu kau ada problem.” Fatah mengangkat kening.

Nafas panjang terhela daripada bibir Zarif. Susah! Sukarnya mahu meluahkan apa yang berbuku di dada.

“Come on... Takkan dengan aku pun nak berahsia?”

“Entahlah, Fatah. Susah aku nak cakap.”

Fatah gelak. “Pelik betul kau ni. Dulu, bila balik ke sini dengan isteri, aku tengok kau betul-betul happy. Tapi sekarang lain pulak. Masalah rumah tangga?”

Zarif ikut gelak. Hambar.

“Kau macam ketawa dalam duka. That bad?”

Nafas berat terhela lagi. “Susah aku nak cakap. Apa yang berlaku tak seperti yang aku bayangkan selama ni. Kahwin dengan dia bukan bererti aku benar-benar memiliki dia.”

“Apa masalahnya?”

“Bila depan Qisya, aku tak boleh nak kawal diri.”

“Apa maksud kau?”

“Aku selalu sakiti hati Qisya. Bila pandang dia, aku... aku...” Bibir Zarif terlalu berat.

“Ceritalah... aku ikhlas mendengar. Mana tahu ada yang aku boleh tolong. Aku kan makan garam lagi lama daripada kau.”
Zarif tersengih mencebik. “Apa daa... macam bagus.”

“Lawak-lawak jugak. Tapi jangan risau, rahsia kau selamat dengan aku.” Fatah seolah-olah menarik zip di bibirnya.

“Yalah tu.”

“Betul... Dengan Mila pun aku tak akan cerita.”

“Janji?”

Fatah mengangguk. “Tapi kenapa? Berat sangat ke masalah kau sampai aku kena berjanji?” Keningnya berkerut.

Zarif menghela nafas panjang. “Dia masih tak dapat lupakan Akim. Mereka masih berhubung, Fatah,” beritahunya lirih.

“Jadi... selama ni dia masih tak dapat lupakan Akim?”

“Setahu aku mereka masih berkirim e-mel dan FB.” Zarif memandang sandwich di depannya tanpa selera.

“Kau yakin? Ada bukti?” soal Fatah bagai seorang penyiasat pula lagaknya.

“Aku sendiri pernah baca, Fatah. Mata aku sendiri jadi saksi hubungan mereka berdua.” Suara Zarif tegang.

Kali ini Fatah pula yang mengeluh.

“Sebagai lelaki dan suami, aku rasa tercabar.”

“Sebab tu kau sakiti perasaan Qisya?”

“I can’t control myself. Bila pandang wajah Qisya, spontan aku teringatkan Akim. Kau sendiri tahu sejarah aku dengan Akim.”

“Sabarlah, Zarif. Bawa berbincang. Give her some space and time.”

“Aku dah cuba... tapi...” Berat untuk Zarif meluahkan. Perasaannya sedang berperang di dalam.

“Qisya belum tahu perkara sebenar? Belum tahu tentang Akim?”

Zarif menggeleng.

“It’s not that easy. Antara kami bertiga ada sejarah yang cukup panjang. Complicated. Walaupun dia milik aku sekarang, tapi hakikatnya kami terlalu jauh. Aku rasa tak mampu meyakinkan dia.”

“Tapi dia perlu tahu kebenarannya, Zarif.”

“Tak semudah itu.”

“She has to see it, to believe it.”

Zarif memandang Fatah dengan rasa keliru.

“Bila bukti sudah ada di depan mata, tentu segalanya akan terbongkar. Cuma kau kena cari kesempatan.”

Zarif mengangguk. “Mungkin betul cakap kau.” Mungkin sudah sampai masanya Qisya berdepan dengan rahsia yang tersimpan kukuh selama ini.

07 June 2012

Benci! Benci! Benci!


Benci! Benci! Benci!
Tetapi lelaki itu a.k.a Zarif Arfan juga yang jadi suami. 
Bukan kerana dipaksa, bukan disuruh dan bukan juga desakan sesiapa.
Qisya Ammara sendiri yang rela...
Bab 1Bab 2; Bab 3; Bab 4
Bab 41 ; Bab 53 ; Bab 57 ; Bab 62 & 63 ; Percayalah...

Alhamdulillah, nukilan terbaru AE, Benci! Benci! Benci! terbitan Alaf 21 bakal berada di pasaran tak berapa lama je lagi (pertengahan Jun), Insya Allah :-)

Judul : Benci! Benci! Benci!
Penulis: Ayu Emelda
Harga: RM18.00/21.00
Halaman: 464
ISBN: 978-983-124-759-2

Sinopsis

Tak suka! Tak nak! Tak mahu!” ~ Qisya Ammara.

Tetapi Zarif Amri juga yang jadi suami. Takdir mengatasi segalanya. Hubungan mereka terpateri dengan ijab dan kabul. Bukan kerana dipaksa, bukan disuruh dan bukan juga atas desakan sesiapa, Qisya sendiri yang rela.

Baru semalam bergelar isteri, angannya untuk mengecap bahagia hancur berderai. Menyesal! Sayang, segalanya sudah terlambat. Cinta yang cuma suam-suam kuku semakin haru-biru. Cemburu dan dendam meranapkan segalanya. Setiap kali rasa kasih hadir, ada sahaja yang jadi penghalang. Nama Akim bagaikan satu badi untuk mereka berdua merasai kebahagiaan. Kesannya, jasad dan jiwa Qisya cukup terdera dan terseksa.

Saat berputus asa dengan cinta, Zarif mula sedar bahawa isterinya tidak bersalah. Namun, mampukah sekeping hati yang sudah hancur lebur mengenal erti cinta lagi? Dia akan berjuang untuk memiliki cinta Qisya yang hilang tatkala dirinya kian dibenci.

♥ Ayu Emelda ♥

29 March 2012

Harap Sudi Menunggu...

Manuskrip 3 X BENCI sedang diproses oleh pihak penerbit. 
Ada atau tak di pesta buku? 
Tak berani berjanji dgn para pembaca. Apapun, terima kasih byk2 krn terus setia menunggu.
Hanya DIA yg lebih tahu... kalau ada rezeki insyaALLAH. Cuma mampu mengharapkan yg terbaik...


Benci! Benci! Benci!
Tetapi lelaki itu a.k.a Zarif Arfan juga yang jadi suami.
Bukan kerana dipaksa, bukan disuruh dan bukan juga desakan sesiapa.
Qisya Ammara sendiri yang rela.

Menyesal!
Tapi sayang, segalanya sudah terlambat.
Kota New York jadi saksi...
cinta yang cuma suam-suam kuku semakin haru-biru...

09 March 2012

3 X BENCI ~ Part 4

“A
PA KHABAR Mak Nah?” soal Zarif sambil meraih dan tunduk mencium tangan bakal ibu mertuanya itu. Sejak sampai ke kampung, dia tidak senang duduk selagi tidak bertemu dan bertentang mata dengan orang yang amat dirindui.

Gila! Dia memang gila. Tengok siling nampak muka Qisya. Tengok TV pun wajah dia yang tiba-tiba pegang watak heroin. Paling darurat, bila tengok pinggan nasi, muka bujur sirih itu juga yang menjelma. Sampai nak makan pun terasa sayang. Takut nanti dia boleh mati kebulur sebab gila bayang.

Sedikit demi sedikit nafas dihela. Lega. Setelah empat tahun tidak menjejakkan kaki ke kampung halaman, akhirnya dia kembali. Rasa rindu terubat jua. 

“Sihat Zarif... kenapa datang tak beritahu? Bila kamu balik? Dah lama sampai?” soal Puan Jannah terus-menerus. Dia begitu terkejut menerima kunjungan daripada anak muda itu secara tiba-tiba.

“Alhamdulillah... sihat Mak Nah.” Kuih bangkit dan kuih sepit yang dibeli di kedai Haji Zakaria sebelum ke mari tadi dihulurkan sebagai buah tangan. Depan bakal ibu mertua kenalah pandai ambil hati. Kalau jadi kahwin dengan anak Mak Nah esok lusa mesti bahagia rumah tangga, hatinya bercanda.

“Terima kasih. Buat susah-susah saja. Bila kamu balik?” soal Puan Jannah sekali lagi sambil memandang Zarif tidak berkelip. Anak muda itu kelihatannya sudah banyak berubah. Penampilan dan perwatakannya semakin matang. Yang pasti wajahnya cukup tenang.

“Semalam,” beritahu Zarif perlahan. Kalau ikutkan, badannya teramat letih. Perjalanan 22 jam dari Los Angeles masih terasa. Segala urat-saraf terasa kejang. Ditambah pula dengan jetlag kerana perubahan masa. Tapi desakan hati yang membuatkan dia sampai ke sini.

“Duduklah Zarif,” pelawa Puan Jannah sambil ikut duduk bertentangan dengan anak muda itu. Hatinya dihuni tanda tanya tentang kedatangannya ke rumah. Sama ada hanya datang berkunjung atau ada kena-mengena dengan pinangan tempoh hari. Mungkin ada sesuatu yang hendak dibincangkan.

“Sunyi jer Mak Nah. Mana yang lain-lain?”

“Afif dengan Taufik keluar. Zaura dengan Qisya ada. Kamu duduklah dulu ya. Mak Nah ke dapur buatkan air.”

Zarif mengangguk.

Kemudian Puan Jannah ke bilik anak daranya. Zaura yang nampak ralit dengan majalah disuruh buatkan minuman untuk anak muda itu. Membaca pulak dia! Tadi bukan main suka bila beritahu Zarif datang. Kemudian dia terus melangkah ke dapur.

 Ketika keluar bilik, Zaura sempat berbalas pandang dengan Zarif. Senyuman manis dihadiahkan. Mahu menegur, tetapi dia hilang suara. Buat seketika dia terpana. Hatinya bergetar. Langsung tidak menyangka lelaki yang melamarnya secara tidak sengaja punya personaliti yang begitu memikat.

“Alang...” laung Puan Jannah dari dapur.

Zaura tersentak. Dalam terpaksa dia melangkah berat.

Zarif hanya tersenyum. Kemudian geleng kepala. Setelah beberapa saat dia mendesah pula. Antara dia dan Zaura tidak mungkin akan bersama. Gadis itu sebaya dengan Fazura. Sudah dipandang seperti adik sejak dulu. Tetapi apa yang berlaku benar-benar diluar kemahuannya.

Teringat apa yang beritahu kepadanya sebaik sampai ke rumahnya. Fazura terus buka cerita walaupun emak menjeling tajam. Terasa mahu meraung pun ada apabila tahu cerita sebenar.

 Kenapa Zaura pula yang dipinang sedangkan dia mahukan Qisya? Sedih, kecewa dan kesal bagai menghentam di dalam dada. Tapi apakan daya, segalanya telah berlaku tanpa pengetahuannya.

“Apa semua ni mak? Kenapa mak bohong dengan Zarif? Kalau tahu ini yang berlaku, tak sanggup Zarif nak jejak kaki ke sini. Zarif takkan balik!” hamburnya dengan rasa sakit hati.


04 March 2012

3 X BENCI ~ Part 3

T
ERASA darah merah menyirap ke muka. Sebaik pulang dari kerja dan masuk ke dalam rumah, matanya terasa sakit melihat apa yang tersusun cantik di ruang tamu rumahnya.


“Mak Ton tu tak faham-faham lagi ke?” Qisya sudah bercekak pinggang dengan nafas turun naik. Laju. Dia duduk di sofa sambil urut dada. Meredakan rasa geram dan gusar di hati.

Pening kepala! “Kerja gila apa ni? Menyusahkan betul! Kenapa bebal sangat dia orang ni?” amuknya dalam hati. Bila orang cakap baik-baik tak mahu dengar. Habis tu nak cakap macam mana lagi? Bahasa Jepun? Jerman? Atau Bangla?

Puan Jannah hanya melepas nafas dalam. Sedang termenung panjang. Hatinya cukup walang memikirkan apa yang berlaku. Pinangan yang diterima langsung tidak pernah diduga.

Sungguh dia keliru dan begitu terkejut. Apa yang sebenarnya berlaku? Kenapa keluarga Zaiton hantar pinangan mengejut begini tanpa dimaklumkan terlebih dahulu kepadanya? 

Qisya duduk. Mahu membuang rasa marah yang sudah bergayut di dalam dada. Dia memandang set hantaran berwarna ungu itu dengan bibir diketap kuat. Bencinya kian membuak-buak terhdap lelaki bernama Zarif Arfan. 

Jakun betul! Hantu! Dari dulu sampai sekarang perangai tetap tak berubah. Suka sangat buat kerja gila.

Kalau ikutkan hati yang radang, sudah lama disepahkan semua hantaran tersebut. Mahu sahaja dibaling ke tengah laman. Biar padan muka! Biar semua orang tahu. Mungkin itu sahaja caranya untuk buat Mak Ton sekeluarga faham! 
Tetapi kerana hormatkan ibu, dia cuba bersabar. Bila orang datang beradat, mereka tetap perlu menghormatinya.

“Kita pulangkan semula semua hantaran ni, ibu. Lagi cepat lagi baik” usul Qisya bersungguh-sungguh.

“Tak boleh kak long...” balas Puan Jannah lambat-lambat. Fikirannya terus runsing.

Qisya terkejut. Matanya bulat dengan dahi berlapis. Memandang ke arah ibunya dengan rasa tidak percaya. Begitu juga dengan Afif yang terduduk memandang sejak dari tadi.

“Mak dah terima pinangan Mak Ton?” soal Afif bagaikan tidak percaya. Jawapan ibu mengundang tanda tanya yang cukup dalam.

Dada Qisya mula berdebar kalut. “Ya ampun... janganlah ibu terima.” Hatinya terasa bagai digaru.

“Hantaran ni bukan untuk kak long.”

“Apa?” Afif terkejut besar.

Mata Qisya pula sudah tersembul keluar.

“Memang Mak Ton yang hantar pinangan. Tapi bukan untuk kak long...” ujar Puan Jannah lemah.

Qisya dan Afif saling toleh-menoleh. 

“Siapa lagi yang dipinang dalam rumah ni? Kalau bukan kak long...” Kata-kata Afif terhenti di situ.

“Zaura?!” Soal Zaura dan Afif serentak. Terkejut bukan kepalang. Kemudian mereka terdiam seribu bahasa. Sedang mencerna apa yang berlaku. Masih bingung kenapa pinangan Mat Ton beralih kepada adiknya.

“Tak dapat kakak dapat adik pun jadi,” tingkah Taufik sambil ketawa kecil. Dia keluar dari dapur menatang air panas dan cucur jemput-jemput. Adik bongsunya itu memang rajin di dapur membantu ibu. Berbeza benar dengan sikap anak dara yang sudah dipinang orang.

“Ibu pun terkejut bila nampak orang ramai-ramai depan rumah. Kita tak bersedia. Mak suruh Taufik panggilkan Pak Long Mahat dengan Mak Long Tijah, nasib baik mereka ada.”

“Tapi kenapa Mak Ton pinang Zaura? Dah tak betul ke orang tua tu?” soal Afif ragu-ragu.

“Entah-entah Mak Ton pinang alang untuk Haji Ismail sebab Abang Zarif tu cuma tergila-gilakan kak long.” Taufik sudah tersengih lebar dengan telahannya itu. Kemudian dia tergelak membayangkan kakaknya duduk di atas pelamin bersanding dengan orang tua. Nak sangat yang kaya. Ambik kau!

“Fikkk...” Suara Qisya panjang.

“Orang main-main jer.”

Qisya jeling tajam. Dalam keadaan tertekan begini dia tidak berminat untuk berjenaka.

“Memang betul kak long... kan ke pelik tiba-tiba Zaura yang dipinang untuk Abang Zarif. Entah-entah ada muslihat lain.” Afif meluahkan tanda tanya yang bermain di fikirannya.

Qisya mendesah. Dia pandang wajah Puan Jannah dengan rasa ralat. Musykil dengan pihak lelaki yang menghantar pinangan secara tiba-tiba. “Ibu dah setuju?” soal Qisya.

Nafas Puan Jannah menderu keras. Hatinya galau. Bermacam-macam perkara sedang berlegar di benaknya.

“Alang tu budak lagi, ibu. Baru sembilan belas tahun. Takkan Mak Ton tak tahu?” tambah Afif.

“Habis tu... kalau empunya badan sendiri dah setuju. Ibu nak cakap apa lagi? tak ada alasan nak bagi.”

Mata Qisya dan Afif terbelalak. Berita itu benar-benar membuatkan mereka berdua terkejut. Zaura terima? Bagai tidak tertelan air liur.

“Amboi! Kerja dapur pun tak tahu ada hati nak menikah?! Bertuah punya budak,” bentak Afif geram.

“Alang kan baru masuk matrikulasi, mana boleh kahwin. Lagipun takkan dengan Zarif?”

“Kak long tu dengki!” sergah Zaura tiba-tiba baru keluar dari bilik. Sudah lama dia pasang telinga. Mendengar perbualan ibu dan adik-beradik yang secara terang-terangan tidak setuju.

Qisya pandang adiknya dengan rasa kesal. Tersentap juga bila dituduh iri hati dengan adik kandung sendiri.

“Zaura! Jangan cakap dengan kak long begitu. Kenapa dengan kamu ni? Sejak bila lupa nak hormatkan orang lebih tua.” Suara Puan Jannah cukup tegas. Matanya memandang tajam wajah Zaura.

“Buat apa kak long nak dengki. Alang sendiri tahu kak long dah banyak kali tolak hasrat dia?”

“Ah! Alasan.” Cebik Zaura.

“Jaga sikit mulut tu, alang. Jangan nak kurang ajar dengan kak long. Cuba sedar diri tu sikit.” Afif sudah merenung Zaura dengan pandangan tajam. Silap-silap haribulan mulut Zaura akan kena sental.

Qisya pula yang jadi bimbang. Bukannya dia tak tahu sikap Afif. Cepat melenting dan hilang sabar dengan kerenah Zaura. Perangai Afif saling tak tumpah macam arwah Tok Ali, bapa ibu.

“Yalah! Kak long tak setuju sebab cemburu dengan alang. Tak suka tengok alang hidup senang,” sindir gadis itu lancar.

“Zaura Amani!” Suara Afif sudah tinggi. Siap sebut nama penuh lagi. sudah ada tanda-tanda kesabarannya bakal melayang.

Zaura cuba menentang pandangan keras abangnya walaupun dalam hati sudah terasa kecut.

“Angahhh...” Suara lembut Qisya memadamkan sedikit ketegangan antara adik-adiknya.

“Tapi betul ke Mak Ton pinang alang, ibu? Tak percayalah angah. Selama ni kan dia datang merisik kak long.”

“Kenapa tak boleh pulak?” celah Zaura geram.

“Kau jangan menyampuk boleh tak? Pergi masuk dalam sekarang,” arah Afif dengan pandangan menyinga. “Umur baru sembilan belas tahun dah gatal nak kahwin! Nanti belajar pun entah ke mana. Angah tak percaya Abang Zarif suruh pinang alang. Mustahil!”

“Kalau tak betul takkan lah Mak Ton hantar rombongan?” Zaura masih tidak mengaku kalah.

Afif mendengus kasar. “Habis tu... dah terima?”

Puan Jannah mengangguk lemah. “Zaura sendiri mengaku dengan Mak Ton dia sanggup.”

Pandangan Afif mencerun ke arah adiknya. “Dah gatal sangatlah tu nak berlaki orang kaya.” Kemarahannya semakin menular.

“Alang kalut sangat nak berlaki, kenapa? Sebab nak hidup senang? Kalau macam tu berhenti belajar. Tak adalah susahkan kak long penat-penat cari duit untuk alang,” sindir Taufik pula. Cukup tajam.

“Kalau dah ada harta... ada duit. Buat apa penat-penat belajar lagi. Bodoh betul Taufik ni!” Kata-kata itu hanya bergema di dalam hati. Tidak berani diluahkan. Takut penampar angah melayang ke muka.

“Menyusahkan orang betul. Buat keputusan tak fikir panjang. Bukannya nak berbincang dengan orang tua.” Jari Afif sudah menunjal-nunjal kepala adiknya. Kalau ikutkan hati, pipi Zaura sudah makan penampar.


3 X BENCI ~ Part 2


MAK TON letak telefon dengan nafas berat. Hampir biul kepalanya memikirkan satu-satunya kemahuan anak bujangnya. Belajar sampai ke luar negara, takkan tak ada langsung perempuan yang berkenan di hati. Si Qisya tu jugak yang dia angankan!

Agaknya, Zarif terkena sampuk atau sudah diguna-gunakan. Kalau di Amerika tu ada mandi bunga, boleh juga disuruh Zarif berubat. Buang sial atau apa yang patut. Tapi yang ada cuma mandi spa!

“Tak habis-habis keluarga kau menyusahkan aku, Ari!” gerutu hatinya dengan nafas keras. Wajah lelaki itu terus menjelma di ruangan mata. Membangkitkan amarahnya yang terpendam di dasar hati.

“Kenapa mak bohong dengan abang?” soal Fazura.

“Bohong apa?”

“Kenapa mak beritahu nak hantar rombongan meminang Kak Qisya?” soal Fazura lagi penuh tanda tanya. Pelik memikirkan apa yang diberitahu kepada abangnya walaupun perkara itu tidak berlaku.

“Itu saja caranya untuk buat abang kamu balik ke Malaysia,” beritahunya bersama keluhan panjang. Bila cara lain sudah tidak menampakkan penyelesaian, dia terpaksa guna cara lebih licik.
Rindu kepada anak bujangnya itu sudah tidak tertahan. Dialah madu, dialah racun. Terlalu besar harapan dan impiannya terhadap Zarif.

Sudah empat tahun anaknya merantau ke negara orang. Belum pernah sekalipun dia pulang. Sampai hati Zarif tidak mahu menjejakkan semula kaki ke tanah kelahiran dan tempatnya membesar hanya kerana seorang perempuan.

“Zarif takkan balik selagi pinangan Zarif ditolak Qisya. Malu Zarif mak... malu nak tunjuk muka!”

“Habis kalau pihak di sana tak sudi, mak nak buat macam mana lagi? Takkan nak paksa?”

“Mak carilah jalan. Buatlah apa sekalipun asalkan Qisya jadi isteri Zarif. Kalau tak, biar Zarif bertapa di sini tak balik-balik. Biarlah emak tak jumpa Zarif lagi sampai bila-bila.”

Kata-kata itu membuatkan dia sesak nafas. Tidak dapat dibayangkan kalau dia tidak bertemu lagi dengan anak kesayangannya itu.

Kerana itu juga dia sanggup turutkan apa sahaja permintaan Zarif. Tapi masalahnya, bukan semudah itu mahu mendapatkan apa yang dicita. Hati orang bukannya boleh dijual-beli dengan wang ringgit.

“Minta maaflah Ton, bukannya saya tak sudi kita berbesan, tapi Qisya tu masih belum bersedia nak kahwin.”

“Tapi anak teruna aku tu berhajat benar, Jannah. Qisya juga yang dia mintak untuk dijadikan isteri. Kalau pasal hantaran kau letak berapa pun aku sanggup. Janji kita jadi besan.”

“Entahlah Ton...”

16 February 2012

3 X BENCI ~ Part 1

“KENAPA Mak Ton datang ibu?” soal Qisya sebaik turun dari motorsikal yang dibonceng.

Matanya terus memandang lenggang Mak Ton yang bertubuh rendang itu dengan anak daranya, Fazura. Jalan macam tak cukup tanah menuju ke kereta Audi A7 yang terpakir di simpang masuk ke rumahnya.

Adiknya, Alif yang sedang menongkat motor juga ikut memandang. Buka helmet lalu membetulkan rambutnya yang sudah penyet.

Puan Jannah mengeluh. Kemudian sambung menyapu daun-daun kering yang di laman.
“Ibu, Mak Ton datang rumah buat apa?” soal Qisya sekali lagi.

“Takkan kak long tak tahu. Mak Ton tu kan dah kemaruk sangat nak jadikan kak long menantu,” sampuk Taufik sebelum Puan Jannah buka mulut.

Adik bongsu Qisya tersengeh sambil tangannya masih menabur dedak untuk ayam-ayam yang mereka ternak.

Qisya kerut dahi. Pelik. Apa lagi kali ini? Takkan khabar yang sama? Kalau dah tahu orang tak nak, takkan lah mahu desak juga?! Hati Qisya menggumam sendiri, geram dengan orang yang tak faham bahasa.


“Mak Ton datang bertanya kak long lagi?” soal Alif.

Puan Jannah mengangguk.

“Tak faham bahasa betul orang tua tu. Si Zarif pun sama. Masuk ni dah tiga kali,” gerutu Alif sambil melabuhkan punggung di pangkin bawah pokok jambu yang rendang berbuah.

Kalau pinangan dia yang kena reject, jangankan tiga kali, sekali pun dah rasa muka tebal berkepuk-kepuk. Tak tahu macam mana nak berdepan dengan orang kampung. Agaknya, sudah lama dia menyorok di Gunung Ledang. Bertapa di sana sampai tujuh keturunan.

“Kempunanlah Mak Ton. Abang Zarif pulak dah gigit jari agaknya,” seloroh Taufik sambil ketawa mengekek.

“Habis… ibu cakap apa?” soal Qisya dalam debar.

“Kalau kak long tak mahu, macam mana ibu boleh setuju?” ujar Puan Jannah mendatar.

Zaura yang sejak tadi berdiri di ambang pintu menjeling tajam ke arah kakaknya. Mencebik bibir.

Qisya mengucap syukur dalam hati. Nasib baik ibu memang sporting. Tak ada lagi istilah kahwin paksa.

“Kak Long memang… suka tolak rezeki. Kalau keluarga kita berbesan dengan Mak Ton tu kan kita boleh tumpang senang.”

Siapa tak kenal Mak Ton... taukeh emas Kampung Tanjung Kuala. Dalam kampung ni dialah yang paling berharta. Ada beberapa cawangan kedai emas di pekan. Lima keturunan pun makan tak habis.

“Engkau yang sibuk sangat tu kenapa? Suka hati kak longlah nak terima atau tak. Kahwin bukannya sebab nak cari laki kaya,” bidas Alif pada Zaura. Amat tidak setuju dengan pendapat kurang matang adik perempuannya.

Itulah kebanyakan perempuan zaman sekarang. Harta sahaja yang dicari. Ada duit adik sayang, tak ada duit abang melayang.

Zaura tayang muncung. Protes!

“Mana boleh kahwin kalau hati tak cinta,” celah Taufik sambil tersengeh-sengeh. Baru tingkatan lima sudah pandai cakap soal hati dan perasaan. Cuba tanya soalan sejarah, mesti tergagap-gagap nak jawab.

“Betullah alang cakap. Kalau kak long jadi isteri Abang Zarif kan boleh hidup senang...”

“Apa yang senangnya?” celah Alif sebelum Zaura sempat menghabiskan ayatnya lagi. Siap tenung macam nak telan orang.

“Mak Ton tu kan kaya. Lombong emas.”

“Harta dia orang tak ada kena mengena dengan kita.”

“Kan senang bila jadi menantu Mak Ton. Tak payahlah susah-susah kak long nak kerja lagi. Boleh duduk rumah goyang kaki pun tak mahu! Memang tolak rezeki namanya tu.”

“Lebih baik berdiri atas kaki sendiri daripada minta ehsan orang lain untuk hidup!” bangkang Alif.

“Tapi setakat gaji kerani tu apalah sangat!” gumam Zaura perlahan sambil mencemuh. Geram kerana kakaknya tidak tahu mengambil peluang yang terbentang di depan mata.

Malah, sikap kakaknya membuatkan Zaura sakit hati. Bodoh! Dia sebenarnya sudah terbayang mahu tumpang kesenangan Mak Ton kalau kakaknya jadi menantu keluarga itu.

Puan Jannah mengeluh lagi. Lalu duduk di sebelah Alif. “Sudahlah tu... kalau kak long tak mahu Mak Ton datang sepuluh kali pun ibu tetap jawab tidak. Biarlah kita tak berduit asal kita ada maruah,” ulas Puan Jannah sekadar mahu menghentikan pertelingkahan anak-anaknya.

Qisya yang mahu masuk ke rumah berpatah balik. Duduk di sebelah ibunya. Kepalanya disandar ke bahu Puan Jannah. Dia bersyukur kerana ibu begitu memahami. Tiada paksaan dalam soal jodoh.

Tidak dapat dinafikan tanggungjawabnya kini berat. Sebagai anak sulung, dia perlu memikul amanah yang abah tinggalkan kepadanya. Dengan tulang empat kerat yang dimiliki, dia sanggup bersusah payah mencari rezeki untuk keluarga. Sekali-kali tidak akan mengeluh atau berputus asa.

Dengan gajinya sebagai kerani memanglah tak banyak. Tapi tetap cukup untuk mereka sekeluarga. Yang penting, kena pandai berjimat-cermat. Dia tetap bersyukur dengan rezaki pemberian ALLAH.

Biarlah pelajarannya sekerat jalan, asalkan adik-adik boleh habiskan pengajian. Kalau ada rezeki, esok lusa dia akan tetap genggam ijazah juga. Biarlah lambat asalkan cita-citanya tetap membara.

“Kak long tunggu Abang Akim, ya?”

Soalan Taufik hanya dibalas keluhan panjang. Entah ada jodoh atau tidak antara mereka. Susah nak cakap.

Dari dulu sampai sekarang masih juga tak berubah. Balik-balik...

“Saya sayang awak. Awak sayang saya.”

Sejak dari mereka sekolah menengah sehinggalah belajar ke pusat pengajian tinggi, Akim terus mengikat janji atas angin. Atau lebih tepat setakat berjanji pakai air liur.