20 July 2011

ADUHAI ISTERI ~ Part 5

PANAS desah nafas yang terhela dari rongga hidung Harlyna. Dia berjalan sambil membentak kaki. Lantas menghempas punggung ke sofa. Bedebuk bunyinya! Macam anak gajah jatuh terduduk. Nasib baik sofa tak patah.

Emir ikut duduk di sebelah. Pandang-tersenyum-geli hati.

“Kalau setakat pergi Putrajaya... itu bukan namanya honeymoon,” bentaknya dengan bibir terjuih ke depan. Boleh kalah bibir tebal Angelina Jolie lagaknya. Sakit betul hati aku!

Walaupun dipaksa berbulan madu, tapi kalau boleh makan angin percuma seronok juga rasanya. Semalam sudah terbayang di depan mata keindahan Paris. Atau paling tidak pun kota metropolitan Rome atau bumi permaisuri London. Tapi alih-alih ajak honeymoon dalam rumah. Lepas tu sekadar jalan-jalan di sekitar Kuala Lumpur?

Malang betul jadi isteri Emir. Kalau tak romantik... sah-sah tangkai jering. Tahulah anak driver. Tapi gaji dia dengan Intra Holding bukannya calang-calang. Masalahnya cuma satu... kedekut yang amat!

“Jadi Lynn lebih suka pergi honeymoon jauh-jauh dengan abang?” soal Emir dengan kening terangkat sebelah. Nakal dan gatal!

Semakin masam dan kelat wajah gadis itu. Uhhh! Buat sakit hati saja kalau semakin dilayan.

“Nak pergi ke tak?” Soal Emir selamba. Wajah polos yang sedang kemerah-merahan menahan geram di hadapannya ditatap dengan tenang dan senang. Saban hari wajah itu kian mendapat tempat di hatinya.

Harlyna balas dengan jelingan tajam lagi menikam. “Kalau tak pergi boleh?” soalnya keras.

Emir jongket bahu. “Well... up to you. But then I can safely presume our deal is off?”

Membuntang mata Harlyna.

“I could say that you don’t need the card,” tambah lelaki itu lagi dengan nada bersahaja.

Semakin keras Harlyna mendesah. “Oh well... in that case what choice do I have then?” sindirnya dengan gigi berlaga.

“Okey, kalau macam tu cepat siap. Abang tunggu dalam kereta,” Emir bangun mencapai kunci kereta dengan hati berbunga-bunga.

“Dah siap pun.” Gadis itu ikut berdiri lalu mencapai handbag.

Emir berhenti melangkah. Pusing dan memandang tubuh Harlyna dari atas ke bawah dan bawah ke atas. Tidak berkelip matanya. Begitu juga dengan nafasnya. Ditahan dengan dada bergoncang. Mukanya ketat. Lama wajah isteri ditenung. Dan akhirnya dia mengeluh panjang. Menghambur segala rasa keliru yang bukan sedikit.

“Lynn... Lynn dah siap?” soalnya dengan bibir bergetar. Kalau umi tengok pakaian menantunya saat ini boleh tersembul bijik mata agaknya.

Zety pula tentu akan buat ulasan seperti selalu. “Kak Lynn tu peliklah along... tak sesuai.”

Dan dia boleh bayangkan Kamelia dengan kepala tergeleng-geleng bersama senyuman senget.

Tanpa rasa bersalah, Harlyna berlenggang kangkung ke kereta. Begitu selesa dengan penampilannya.

Emir ikut dari belakang. Tapi dalam hatinya sudah berguni-guni dia beristighfar. Matanya tidak lepas dari terus merenung pakaian yang tersarung cantik di tubuh isterinya.

Dengan seluar jeans koyak di paha, blouse sleeveless dan kolar leher bulat yang luas terbuka. Dia telan liur. Terasa ada seketul batu besar yang sedang menghempap kepalanya. Malah, langkah kakinya juga terasa amat berat lagi terseksa. Sudah terbayang azabnya.

Tidak tertanggung rasanya dosa sebagai suami yang membiarkan tubuh isterinya menjadi tontonan umum. Sudah terbayang mata-mata liar yang akan memandang dengan penuh nafsu dan gelora.

“Wahai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat". Surah Al-A'araaf (26)

Suara lembut dan gemersik umi bagai terngiang-ngiang di telinganya. Sehari sebelum pernikahan umi membaca ayat itu berulang kali hingga melekat kukuh di kepalanya.

Dia tahu umi mahu sampaikan sesuatu yang tersirat. Tentang tanggungjawab setelah bergelar suami.

“Lindungilah maruah isteri along nanti kerana itulah juga maruah along dan keluarga kita.” Pesanan umi membuatkan dia seakan-akan tersentak.

“Lynn!” Suara jantan dan kerasnya terus melantun keluar. Bersama dengan status suaminya yang terasa tercalar.

Harlyna berpaling. Memandang dengan wajah kelam.

“Masuk rumah... salin baju sekarang.” Bagai arahan seorang diktator suaranya. Tidak boleh dibangkang.

“What?!” soal gadis itu dengan rasa tidak percaya.

“Change your dress now!” Bertambah keras dan tegas. Bagai satu perintah.
Biarlah gadis itu marah atau mengamuk sekalipun... dia sudah tidak peduli. Tetapi hukum ALLAH dan dosa yang perlu digalas sebagai suami lebih menjerut tangkai hatinya kini. Tidak sanggup rasanya menambah beban kerana mengingkari suruhan-NYA.

Harlyna menghampiri. “What’s wrong with my outfit?” soalnya dengan gigi berlaga.

“So wrong and so unbelievable.”

Uhh! Geram betul. Ada saja yang tak kena. Itu salah... ini tak boleh. Semuanya dia nak control. Bukan setakat sakit hati lagi, tapi seluruh tubuh dan jiwa raganya terasa sedang membara.

Emir pejam mata. Sesaat dua. Kemudian dia mara bertentangan dengan isterinya hingga tubuh mereka hampir berlaga.

Gerun tidak. Gentar pun tidak. Lelaki itu tidak langsung mencabar keberaniannya. “I thought you accept me for who I am,” ujarnya mempertahankan pendirian. Malah, kata-kata itu juga pernah diucapkan lelaki di hadapannya suatu ketika dulu.

“Well... either you want to change to something decent or else we will having our honeymoon in this house instead...” Selamba Emir menuturkan ayat itu.
“How dare you!”

“Or better still, should I say we can have our honeymoon in my room,” tuturnya dengan romantis sambil matanya merayap turun ke kolar baju yang sedang ternganga luas.

Mata Harlyna terjegil. Kemudian mengecil. Sudah marah terlampau. Nama pun lelaki. Ingatkan alim sangat, rupanya alim-alim kucing!

“I like it and love it so much.” Kian seronok Emir bermain kata bersama renungan menggoda. Sengaja dia menggunakan cara psychology.
“Pantang nampak, mesti tak tolak kan!”

“How could I resist the offer...”

“Apa? Bila masa I offer kat you. Jangan perasanlah! Tak pernah terlintas dan tak hingin langsung!”

“Itu cuma di mulut. But your body language is saying something else. And I sincerely believe you’re trying to seduce me.” Senyuman Emir cukup meleret.

“What? Tak malu ke? Perasan!”

“Takkk...” Panjang dan selamba jawapan Emir. Sedangkan di dalam dada sudah diamuk gelora musim tengkujuh.

Kalaulah... hatinya sedang bercanda dengan pelbagai kemungkinan dan bayangan. Tapi semuanya tiba-tiba hancur berderai apabila mendengar hentakan kaki Harlyna yang menonong masuk ke dalam rumah. Tunjuk protes!

♥ Ayu Emelda ♥

1 comment:

fnaMaya said...

cool gile... =)